Friday, August 3, 2012

KEWAJIBAN MENINGGALKAN HARTA SETAHUN NILAINYA

Harus diingat, setelah anda meninggal dunia (mati) hanya memerlukan seminit sahaja harta anda akan dibekukan oleh Bank Negara dan keluraga anda perlulah berurusan dengan Pemegang Amanah iaitu Amanah Raya.. Akta Harta Pusaka yg diuruskan oleh Amanah Raya juga mengambil masa terlalu lama hingga 1 @ 2 tahun sebelum boleh diagih-agihkan.. So, bagaimanakah waris perlu meneruskan hidup dgn tiada harta yg ditinggalkan oleh si Mati.. Dengan adanya Pelaburan Takaful, waris boleh menuntut harta si Pencarum hanya mengambil masa selama 2 minggu dan seterusnya bolehlah meneruskan kehidupan sekeluarga.. Hal ini dikuatkan lagi dengan kewajipan kita meninggalkan harta setahun nilainya seperti firman Allah S.W.T & Sabda Nabi S.A.W dibawah:

Rasulullah S.A.W telah menyebut satu hadis maksudnya:
"Meninggalkan anak isteri dalam keadaan berada kaya-raya lebih baik daripada meninggalkan mereka dalam keadaan tiada, susah dan papa menjadi beban kepada orang lain."
 

Allah S.W.T berfirman:
"Hai mereka-mereka yang beriman baktilah kamu kepada Allah dan lihatlah apa yang kamu tinggalkan di hari esok" 

Allah S.W.T berfirman lagi:
"Hendaklah takut orang-orang yang meninggalkan anak kecil yang lemah sesudah ia meninggal dunia." 

Firman Allah S.W.T dalam Al-Quran, ayat 240 Surah Al-Baqarah yang bermaksud:
"Dan orang-orang yang hampir mati di antara kamu serta meninggalkan isteri, hendaklah berwasiat untuk isteri-isteri mereka, iaitu diberi nafkah saguhati (makan, pakai dan tempat tinggal) hingga setahun lamanya, dengan tidak disuruh pindah dari tempat tinggalnya. Kemudian jika mereka keluar (dari tempat tinggalnya dengan kehendaknya sendiri) maka tidaklah kamu bersalah (wahai wali waris simati) mengenai apa yang mereka (isteri-isteri itu) lakukan pada diri merekan dari perkara yang patut (yang tidak dilarang Syara') itu. Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa. Lagi Maha Bijaksana."

No comments:

Post a Comment